Sunday, December 11, 2011

Kehilangan

Bibismillah wa astargfirulllah 'ala kulli zanbin...
"Ku serahkan segalanya hanya kepada-Mu Duhai Pemilik Cintaku..."

Hampir 3 bulan ana berada di alam kampus, selama itu juga kehidupan ana kian serabut. Diri ini benar-benar sibuk. Sibuk dengan urusan dunia dan akhirnya leka dengan kesibukan yang kadangkala ana cipta sendiri atau bahasa mudahnya sibuk yang dibuat-buat. Sibuk dengan aktiviti kolej, assignment, kerja redaksi dan program-program serta usrah. Astargfirullah... Kini, ana betul-betul rindu pada zaman pesekolahan yang ketika itu langkahku teratur kemas dan terjaga. Solat, study, makan dan tidur semuanya teratur dan tersusun di samping sahabat-sahabat yang sentiasa ceria. Semua perkara dilakukan bersama dan halawatul ukhwahnya sangat-sangat terasa. Dulu, jika ada sahabat yang melakukan kesalahan, pasti ada yang menegurnya, jika ada di antara kita yang menangis pasti ada yang turut sama menangis. Jika ada antara kita yang tidak faham apa yang diajar dalam kelas pasti ada yang ringan tulang untuk membantu. Jika ada sahabat yang bangun tahajud di malam hari, kita juga akan bangun bersama sebab jeles dengan dia. Ya Allah... rindunya saat-saat itu. Detik-detik indah menjalinkan ukhwah dengan kalian. Sungguh bila berada di depan mata, kita tidak akan merasainya tetapi bila sudah tiada baru kita merasai kehilangannya.

Sibuk-sibuk dulu pun, masih ada lagi masa untuk solat jemaah. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi ada ruang untuk mendengar ceramah dan tazkirah. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi berpeluang untuk tadarus bersama sahabiah. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi sempat untuk beriadah dan makan berjema'ah. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi sempat untuk berbual dengan makcik-makcik dewan makan, makcik cleaner dan pakcik guard untuk mendengar nasihat daripada mereka. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi kaki ini ringan untuk berjumpa huru-guru bertanya apa yang tidak faham dan mengadu masalah. Sibuk-sibuk dulu pun masih lagi ada masa untuk mendengar masalah adik-adik junior dan berdiskusi dengan mereka.

Bila difikirkan semula, sibuk manalah ana sangat sekarang sampai tidak ada masa untuk yang Maha Pencipta. Tidak ada masa untuk menatap al-Quran walaupun hanya sebentar, tidak ada masa untuk berzikir dan bermuhasabah. Tidak ada masa untuk bertafakur lama di sejadah. Tidak ada masa untuk menjalinkan ukhwah bersama para sahabiah. Tidak ada masa untuk kaki ini melangkah ke taman-taman Syurga yang sentiasa ada di sini. Tidak ada masa untuk muraja'ah bersama sahabat-sahabat. Tanpa sedar, amanah yang terpikul kini semakin berat. Amanah sebagai pelajar, anak, sahabat, pelajar FPI (ustazah) dan yang paling penting amanah sebagai hamba dan khalifah di atas muka bumi ini.  "Ya Allah, berilah diri ini peluang dan kesempatan untuk berubah. Peliharalah diri ini dengan rahmat dan kasih sayangMu..."

Allahu Ta'ala A'lam...

4 comments:

Nasirah noor said...

salam..nice post ukhti..sye pn rndu suasane kt skolah dlu..apepn slamat bermujadah ukhti..ingat Allah x pernah lupakan hambaNYA..cme kte je yg slalu lupa akn tanggungjawab..SLAMAT BERJUANG KERANA ALLAH..

sue said...

akak..kte rindu..rindu dgn
sume tu..lg2 time brusrah ngn badar n adek2..
shbt sefikrah..
moga kte sume dberi kkuatan..

kiwi_baek! said...

btul sgt~

~ itQaN SyaBiQ ~ said...

Nasirah> Jazakillah ukhti. Ya, kita ada Allah yg sntiasa mendengar lauahan dan rintihan hati kita, cuma kdg2 kita alpa. Dokan sma2 kita kuat ya. Selamat bermujahadah!

Suhailah> insyaAllah... kalian d sna sudah ada biahnya. rindu sma2 akhowat di Urdhun. jeles jga ngan antum! waaa~

Fath> oh ukhti... rindu ngn adik akk yg nakal ni! he

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...